Thursday, April 22, 2010

Yang Menggembirakan dan Menyedihkan (Part 2)

[Sambungan cerita 3 hari lalu]

Yang Menggembirakan.

Kakak call, katanya kereta ayah dah sampai..Alhamdulillah, ayah dah ada kereta..Mak cakap best naek kereta tu compared dengan Wira or Proton Saga, maybe sebab dia lebih tinggi kot...Dan yang paling pentingnya, warna Silver okeh!

Yang Menyedihkan.

Saya tak tau nak cakap macam mana...Tapi yang pasti... saya rasa sedih bila kak long citer camtu..Dan lagi rasa sedih bila dengar suara mak yang penuh kegembiraan..Waktu tu mak tengah bersiap nak pegi masjid dengan ayah, tak dapat nak sembang lama..

Apa yang gembiranya jika sekadar kereta Viva? Bukan saya citer pasal Marchedes atau Ferrary atau Fair Lady. Andai ada orang yang belum pernah menaiki kapal terbang, apa agaknya perasaan bila pertama kali menaiki kapal terbang? Atau jika ada orang yang pertama kali menjamah nasi berlaukkan ayam? Mesti excited kan?

Begitulah juga dengan keluargaku. Motosikal buruk ayah berusia lebih tua dari saya. Sebelum ini, ada ayah membeli kereta, tapi itu pun kereta second hand, dikongsi pula bersama Ayah Su saya. Tapi, alhamdulillah, kiranya penah juga ada kereta kan..Dengan motosikal ayah itulah ayah membawaku ke sekolah, jika tidak dapat menumpang kenderaan sesiapa. Perjalanan dari rumah ke sekolah menengahku mengambil masa satu jam., lebih kurang. Dan pastinya, 3-4 hari kaki saya akan sakit, sedikit kekejangan sebab lama masa perjalanan tersebut..Itulah motosikal ayah yang sangat banyak berjasa.. Tidak berganti-ganti walaupun dah berusia..Kata ayah dulu, sebab ingat kat anak-anak..Kalau beli motor baru, nak duit lagi..Kiranya inilah first time ayah ada kereta sendiri, yang baru..Alhamdulillah, ada rezeki...

Mak, ayah, besarnya pengorbananmu....

Ayah dulu penah bekerja sebagai buruh kasar di Singapura. Kemudian, bekerja sebagai tukang rumah, kadang-kadang menoreh getah jika tiada siapa yang menawarkan untuk membuat rumah.Mak pula membantu ayah, menoreh getah. Bukan kebun sendiri, tapi kebun getah yang kepunyaan jiran, bila dijual hasil torehan getah, duit dibahagi 2....

Banyak benda yang saya teringat sebenarnya.....

Teringat wajah mak dan ayah yang bermandi peluh, sarat dengan kepenatan, setelah balik dari "pejabat" mereka..Mak gelarkan kebun getah sebagai pejabat.
Pejabat yang hakikatnya penuh dengan ulat, pacat , nyamuk dan belukar...


Teringat pacat-pacat yang kekenyangan, jatuh dari pakaian yang dipakai mak ke kebun getah...Bila dikerat-kerat, keluarlah darah...Banyak mana ye darah mak, ayah yang pernah dihisap oleh pacat-pacat di kebun getah tu?
Banyak mana ye darah mak, ayah yang pernah dihisap oleh nyamuk-nyamuk di kebun getah tu? Hanya Allah yang lebih tahu...

Teringat mak..yang masih tetap menoreh getah..Sekalipun pernah terdengar sayup-sayup gauman harimau di kebun getah..Teringin sangat saya untuk berkata, "Mak, berhentilah menoreh getah.... bahaya mak!"Saya teringat cerita2 dalam majalah mastika, penoreh getah mati dibaham harimau dan ada yang cedera parah.. Ya Allah, lindungilah emak...Tapi apakan daya...Demi mencari rezeki buat anak-anak, emak mengagahkan diri juga...Dan aku tidak berupaya untuk berkata apa-apa...

Teringat mak yang seakan-akan menggigil , seolah-olah ingin pengsan katanya, bila balik rumah selepas terkena tahi ulat di kebun getah.. Habis berbintik-bintik badan mak, merah-merah...Begitu juga dengan ayah..Pernah terkena tahi ulat, beberapa kali juga..Gatalnya, hanya mereka je yang tahu..Saya tak dapat nak tolong pape melainkan mencari minyak panas untuk disapu..K.ngah mintak maaf...tak dapat nak kongsi rasa sakit dan gatal tu..

Teringat ibu jari ayah yang penah terpotong ketika bekerja, bertukang membuat rumah.
3 bulan ayah tak dapat bekerja.. Kesian ayah..Sakitnya saya tidak pernah tahu..Nasib baik tak banyak jari yang terpotong. Sekarang kuku ayah dah tumbuh semula, namun dalam keadaan yang tidak sempurna sepertimana asalnya...


Teringat ayah..Suatu ketika ayah berkata yang ayah ada buasir,
dan ingin ke klinik.." Ayah ada buasir?! K.Ngah tak tau pun.." Owh, rupanya ayah memang tak cerita kat kami yang dia ada penyakit tu, kak long pun tak tau...Dan penyakit tu berulang lagi..Dulu, doktor pernah menasihatkan, supaya tidak bekerja keras. Kata ayah pula, "Macam mana ayah tak bekerja keras, memang itu dah keje ayah"..Mesti sakit kan ayah?Mintak maaf..... K.ngah tak tau...


Teringat lagi pasal ayah..Kebelakangan ni, ayah macam selalu tak sedap badan..
Kadang-kadang demam, sakit kepala.
Tak tau la betapa banyak habuk-habuk kayu yang dah masuk dalam badan ayah...


Teringat ayah...Bila balik, mesti suruh k.ngah urutkan. Mak pula walaupun tak disuruh, k.ngah kadang-kadang akan urut juga mak...Biar lega sikit urat mak dan ayah yang dah penat kerja seharian."Rasa lega sikit bila k.ngah urut. Kalu k.ngah takde, mak tolong urutkan. kalu mak lenguh pulak, ayah tolong urutkan..Kalau dua-dua penat, takde sape dah la nak urutkan..Nasib baik ada k.ngah.."Ya Allah, rasa nak menangis saya mendengarnya...Sehingga mereka bergantian mengurut, jika tiada siapa yang mengurut. Mintak maaf ayah..k.ngah tak dapat nak urut ayah hari-hari. Tapi kalu k.ngah ada kat umah, ayah suruhlah k.ngah urut bila-bila pun, k.ngah boley tolong urutkan, mak pun sama....

Teringat senyuman emak. Kata mak, "Lega mak bila k.ngah ada kat umah..Mak balik menoreh getah tak payah pikir apa-apa dah, nak pikir basuh baju ke, kemas umah ke, memasak ke. Mak cuma tunggu k.ngah panggil makan je. Makan pun ada orang hidang"..Oh mak..Kesian mak...Mesti penat sangat kan...Menoreh getah, balik nak memasak lagi..Mintak maaf mak.... K.ngah tak selalu ada kat umah..

Itulah mak dan ayahku...Sememangnya emak dan ayah berusaha untuk memberikan yang terbaik buat kami anak-anaknya. Dan yang penting, rezeki yang halal. Pernah suatu ketika, ayah menyuarakan kepada kami, "Setakat ini ayah rasa berpuas hati, sebab ayah rasa ayah dah cari rezeki yang halal untuk anak-anak ayah. Ayah tak harapkan dari orang lain" Memang, ayah tak pernah harapkan dari orang lain..Tapi, mak dan ayah berusaha keras mencari rezeki buat kami. Aku kira itu kata-kata yang cukup tulus dari ayah....Terima kasih mak, terima kasih ayah....

Alhamdulillah, semua anak-anak ayah mendapat pendidikan yang sempurna, tiada yang keciciran sebagaimana ada anak orang lain yang mak ayah mereka tak mampu menyekolahkan mereka. Usah disebut sekolah, malahan ada juga sebilangan kecil yang tiada duit walaupun untuk membeli beras, atau membeli susu anak, inilah hakikat kehidupan di kampung...Alhamdulillah, makan pakai kami cukup, keperluan semua cukup. Cuma, tidaklah bermewah-mewah seperti orang lain.

Masih teringat waktu Foundation dahulu. KFC itu saya anggap makanan mewah.. Bila menyuap ke mulut, teringat wajah ayah bonda, apa agaknya yang mereka makan hari ni..Sedangkan aku bermewah-mewah, makan KFC di KL ni, yang harganya mahal, satu set dalam RM10.00..Boleh beli lauk, masak untuk makan sekeluarga..

Tapi alhamdulillah..Dengan duit elaun yang dapat sekarang, dapatlah sekurang-kurangnya hulur Rm100-200 bila pulang ke rumah. Bila tiba hari raya, dapat juga membeli pakaian raya buat semua ahli keluarga..Dengan duit elaun itu, saya seolah-olah dapat menguruskan diri sendiri, semua pakaian , makanan, semuanya diuruskan sendiri..Alhamdulillah..Terima kasih sangat Ya Allah, syukur sangat Ya Allah, sekurang-kurangnya aku tidak lagi membebankan mereka dan sekurang-kurangnya dapat mengurangkan beban mereka dengan sedikit duit yang aku hulurkan, selain dari duit kak long yang dihulurkan setiap bulan...

Deep from my heart...



Terima kasih yang tidak terhingga buatmu emak dan ayah atas segala jasa dan pengorbananmu... Takkan mampu kubalas walau kuhabiskan seluruh usiaku untuk berbakti kepadamu..Wahai Allah yang maha pemurah, lagi maha Penyayang...Kau ampunilah dosa kedua ibu-bapaku, dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku semasa aku kecil. Kau tempatkanlah mereka di kalangan hamba-hamba yang beriman kepada Mu..Ya Allah...Kau jadikanlah setiap titis keringat mereka dalam mencari rezeki sebagai satu pahala di sisiMu dan mendapat ganjaran yang terbaik...Ya Allah...Kau gantikanlah setiap penat lelah mereka dengan balasan yang jauh lebih baik di sana...Ya Allah...Ya Rahim..Makbulkanlah doa hambamu yang hina ini Ya Allah....Amiin....

Buat Mak dan Ayah,

K.ngah mohon ribuan ampun dan maaf andai selama ini k.ngah masih belum layak bergelar anak solehah..Namun, k.ngah akan berusaha dan terus berusaha untuk menjadi anak yang sentiasa menyejukkan hati mak dan ayah..K.ngah mohon maaf atas segala silap dan salah, mohon halalkan segala rezeki, mak ayah..

Ya Allah, Kau bantulah aku untuk menjadi anak yang Solehah.......



Akhir kata, semoga dengan adanya kereta ini, memudahkan segala urusan persekolahan adik-adik dan segala urusan ayah yang lain..Dengan adanya kereta ini, moga menyenangkan kita ke majlis-majlis ilmu, yang k.ngah tau, ayah nak sangat kan, kalu boleh nak angkut sume ahli keluarga dengar ceramah agama...InsyaAllah, harapnya dengan adanya kereta ini, menjadikan keluarga kita lebih bersyukur kepada Allah atas kurniaan rezekinya..

*****Cukuplah entri ini mengingatkan diriku betapa besarnya pengorbanan mereka..I luv u, sooo much, mak, ayah....Thanx for everything...Rindu mak, rindu ayah...

Tulisan bertemankan titisan air mata...
23 April 2010
1.05 a.m.
Kolej Kediaman Za'ba.


6 comments:

Norry said...

Ngah, memang pun, mak ngan ayah kita sanggup bersusah payah, walau macam mana pun, harung sume dugaan yg datang dari kiri dan kanan. Alhamdulillah, le ning lega sikit, harap semua adik beradik kita berjaya...AMIN

Bro Fir said...

salam kak jaa~

sama kisah kita kak, dulu abah pernah keje di singapura sbg buruh kasar.
then balik msia buat kerja kebun.

alhamdulillah, selepas beb tahun, abah n mak buka kedai runcit depan rumah.
semakin hari semakin baik keadaan kami.

sama juga, dulu kami pergi sekolah naik motor (yg skrg kami pngggil motor buruk), 3 + 1 satu motor.
kami 3 beradik, mak/abah bawa.

subhanallah, dulu juga xkenal kfc. bila keluar dr rumah (sek asrama), pergi maktab, baru kenal sikit2.

kalau nak ditulis segala beban derita mak abah, sekarang pun msh banyak yg allah uji keluarga kami,skrg saya jauh, lagilah selalu teringat.

tapi saya selalu fikir, saya jauh dgn famili, ada lagi yg jauh smpi tahap xleh jumpa lgsung.
keluarga saya susah, diuji, masih banyak lg yg diuji dgn ujian yg lbh berat.

hakikatnya, inilah kehidupan.mana mungkin kita mampu lari dr ujian tuhan.
semoga kita digolongkan dlm golongan yg terpuji.
sentiasa doakan mak abah kita.
wallahuaalam.

(^^)

Layyinul Harir said...

Kak Long: Tu la...mak ayah sanggup brsusah payah tuk kita sume..

Terima kasih gak kat k.long, y byk tlg mak ayah, k.ngah, ngn adik2...

Terima kasih kat k.long y byk bg inspirasi..Klau kita miskin, n ank2 mak ayah xberjaya, org akn hina kita..

Just can't stop my tears when I wrote dis entry and when I read dis entry...rasa sedih sangat..

Layyinul Harir said...

Wslm...

firdaus..kalu nak dikira pengorbanan mak dan ayah kita, mesti tak terkira kan..
Takkan cukup andai ditulis 10 entri sekalipun...

Namun, semoga dengan kehidupan yang kita lalui itu membuatkan kita lebih mengetahui nilai kesenangan...menjadikan kita lebih bersyukur dan tahu berterima kasih..

Anonymous said...

~syahdu sgt entry ni~
~moga mak n ayh jaa diberkati ALLAH selalu...~
~dan kita tros mnjadi ank2 y solehah.amin~
nursabrinamohdtahar~

Layyinul Harir said...

Sab:Time kasih ats doa..
Amiin...moga diperkenankan..